[REPOST] Sebuah Pelajaran Hidup

Hi flocks!

Beberapa hari yang lalu, aku pergi ke daerah jambangan buat liputan tentang penarik tambang (getek) yang masih muda buat acaranya new vj’s. Bayanganku, si target itu orangnya penuh dengan semangat, walaupun dia itu lulusan sma dan langsung jadi penarik getek, tapi dia tetep berjuang buat kehidupannya. i wish.

Pas hari jumat, mam fitri udah janjian sama si target (misal, si target=x) buat ketemuan hari minggunya untuk d interview. La pas hari minggu, karena suatu miskomunikasi yang fatal, aku sama dendi muter muter keliling jambangan sampe 1 jam buat mencari dimanakah si x berada. Abis itu, aku lega pas uda ketemu rumahnya, kirain perjuangan akan segera berakhir. Dan ternyata, orangnya pergi ke gresik buat mancing . DAMN ! okey, saya mengalah saja, biarkan bsok senen aku mbambong lagi ke daerah itu buat interview.

Hari senen pun tiba, aku sama dendi mbalik ke tempat getek. Dari jauh uda keliatan anak muda wajah jawa standar baju lengan panjang lagi narik getek. feelingku pas itu jelek, tapi ya sudahlah, kita beraniin diri buat tanya tanya. dan disinilah, mata saya terbuka .

Rencana meliput si x yang diharapkan bisa menginspirasi banyak anak muda adalah rencana yang sangat sungguh buruk . Kenapa? soalnya si x itu, bukannya menginspirasi tapi malah bikin orang jadi pengen bunuh diri . pas aku tanya, “dulu pas kecil punya cita cita apa mas ?” “iya ini mba” trus ada org yg naek getek bilang “cita cita kaya presiden gitu lo mas maksud e”, “ga mungkin presiden mas, duwit e kudu akeh”, trus bapaknya si x yang ada di getek bilang, “kalo kaya sampean gitu mba, cek nduwe cita cita, le’ wes kerjo ngene yo seng penting iso mangan, duwe istri seng ayu haha”, aku bilang “lo mas, ntar kalo uang hasil kerjanya ini buat bikin usaha kaya warung gitu kan bisa, ga nyoba?” “engga mba, sampean enak, la kene ga nduwe duwit yo hidpu e ngene” . dan pembicaraan berlanjut antara si x, teman2nya, dan bapaknya menyangkut ketiadaannya harapan orang miskin buat jadi sukses.

Dari situ aku belajar, ternyata ini yang bikin indonesia tetep miskin, potret kenyataan dari mentalitas orang miskinnya sendiri. Mereka ngerasa, no money=no chance. Pantes dari kakek sampe cucu2nya pada miskin semua, wong anaknya diajarin miskin, dibilangin “wes ta nak, bapak ga nduwe opo2, ojok mimpi seng dukur2”. Hey guys !! open your eyes please!! ga berarti miskin itu akan selamanya miskin! yang penting kan kamu punya mental, semangat, faith, dan tuhan! mereka bisa saja seenaknya bilang, kamu enak terlahir dari keluarga yang punya, la aku?! He ya Allah plis dueeeh .. jangan nyalain nasib gitu taa ! this’s your life! not your parent’s! kalo kamu lahir di keluarga miskin, ya kamu harus berjuang biar kelak kamu bisa bikin keluarga yang tidak miskin! bukan berarti kamu lahir dari keluarga miskin terus kamu selamanya miskin! jadi orang jangan cuma nunggu uluran tangan dari orang laen, jangan cuma bisa nyalain pemerintah, la kamu sendiri lo mentalnya juga miskin gitu! masa’ orang laen suru menghidupimu terus ?!

Selama ini aku kira pemerintah yang semrawut gara2 praktek korupsi bikin orang2 miskin itu jadi ga punya kesempatan. Selama ini aku kasian sama mereka, the poor, soalnya mereka gak seberuntung kita. ternyata, aku berlebihan. aku harusnya kasian sama mereka yang walaupun miskin tapi tetep punya semangat buat mengubah nasib mereka hanya saja mereka kekurangan materi. dan orang orang bermental emas kaya gitu sedikit di sini. yang banyak, miskin materi dan miskin mental. aku pikir, itu poin utama faktor banyaknya orang miskin. pikiran2 sesat kaya ‘bapakku miskin=aku miskin’, ‘jadi orang besar=harus nduwe duwit’, ‘hidup seng penting iso mangan’, ‘miskin=selamanya miskin’ -lah yang mengakibatkan mereka akan selamanya miskin.

***

Sebelumnya, aku pernah interview sama polisi receh yg biasanya ngatur jalan. Aku suka banget sama orangnya itu, ga pernah ngeluh. Selalu bersyukur, kalo di kasi uang ya Alhamdulillah, kalo enggak ya udah. pokoknya orang itu besar hati, ga nyalain nasib walaupun dia cuma polisi receh. ntar uang hasilnya itu ditabung buat suatu saat bikin usaha kecil kecilan.

Dari orang ini, aku juga belajar banyak hal. salah satunya adalah bersyukur, selama ini aku sering ngeluh kalo aku ga dapet sesuatu yang ga aku pengenen, kalo sesuatu buruk terjadi padaku. tapi dari orang ini, aku berusaha untuk lebih bersyukur lagi. aku yang nasibnya jauh lebih beruntung aja kok sering ngeluh, padahal orang ini, walaupun dy lahir di keluarga miskin, cuma lulusan smp, tetep berusaha buat senyum, bikin hidupnya lebih baek.

Sering ada yang bilang kan, kalo orang itu hidup yang penting bahagia. Dan kebahagiaan itu ada di hati orang yang bersyukur. Dari sini aku mulai sadar, jadi orang jangan ngeluh terus, harus bersyukur dengan segala yang telah diberi sama Tuhan, karena apa yang Tuhan berikan itu pasti yang terbaik buat kita, dan terkadang yang kita pengenen belum tentu yang terbaik. Kan Tuhan tau apa yang kita butuhkan, ga sekedar yang kita pengenen. Jadi orang itu yang penting slalu berusaha yg terbaek, do the best, masalah hasilnya, serahin aja sama yang diatas, biarkan itu jadi urusanNya, dan apa pun ntar yg Tuhan kasi ke kita, itu yang terbaik buat kita. no doubt .

Dari 2 contoh orang yang kurang beruntung tadi aku belajar beberapa hal. Berusaha dan bersyukur . jangan takut buat mimpi, walaupun kamu miskin bukan berarti gak bisa jadi orang hebat. yang penting punya semangat dan keyakinan buat jadi orang berguna. Nanti apapun hasilnya, tetep bersyukur, berprasangka baik sama Allah, pasti kamu bakal dapet sesuatu yang lebih besar dari pada yg kamu pengenen 🙂

Tulisan ini dibuat pada tanggal 1 April 2010 dan dipublish di http://wordsofaworld.blogspot.com/2010/04/sebuah-pelajaran-hidup.html.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s